Short Selling

Short selling adalah aksi spekulatif menjual saham suatu perusahaan dengan saham pinjaman pada harga tertentu, yang kemudian diikuti dengan melakukan pembelian saham perusahaan yang sama pada harga yang lebih rendah dari harga penjualan.
Ilustrasinya dapat diberikan sebagai berikut, investor A tidak memiliki saham X. Namun investor A berspekulasi harga saham X akan turun. Investor A kemudian meminjam saham X. Biasanya saham yang dipinjamkan berasal dari fasilitas yang diberikan oleh lembaga kliring saham (PT Kliring Penjaminan Efek Indonesia) kepada sekuritas.
Opsi lainnya adalah saham investor tertentu di sebuah sekuritas yang tidak aktif diperdagangkan. Pilihan kedua di atas biasanya saham milik investor-investor jangka panjang yang memang dengan seizin pemiliknya dibolehkan untuk disewakan oleh sekuritas untuk keperluan short selling.
Nah, asumsikan investor A memperoleh pinjaman saham X sebanyak 100 lot. Ia kemudian memasang posisi jual saham X yang dipinjamnya sebanyak 100 lot itu pada harga tertentu, sebut saja 1000. Asumsikan saham tersebut dibeli oleh investor B. Jika 1 lot sama dengan 500 lembar saham, maka dari hasil penjualan saham X tersebut, investor A akan memperoleh 50.000.000. Saham X yang dipinjam investor A dari sekuritas itu berpindah ke investor B.
investor A memiliki hutang saham X sebanyak 100 lot pada sekuritas, dan harus segera mencari saham X di pasar sebanyak 100 lot untuk melunasinya. Agar mendapat untung, investor A harus memasang posisi beli pada harga di bawah harga jual sebesar 1000. Asumsikan investor A memasang posisi beli saham X sebanyak 100 lot di harga 500. Anggap investor C bersedia menjual 100 lot saham X miliknya di harga 500 kepada investor A.
Alhasil, investor A kembali memiliki 100 lot saham X yang dibelinya dengan total nilai 100 lot (50.000 saham) dikali 500 sama dengan 25.000.000. Dengan demikian, investor A mendapat untung 25.000.000 yang diperoleh dari penjualan saham X pinjaman senilai 50.000.000 dikurangi ongkos pembelian kembali saham X senilai 25.000.000. Investor A kemudian mengembalikan 100 lot saham X yang dipinjamnya ke sekuritas dan semua beres. Tanpa modal saham X, investor A bisa memperoleh untung 25.000.000.
Fasilitas short selling memang unik. Seolah tampak berlawanan dengan hukum pasar di dunia riil, yaitu investor berharap harga saham akan turun. Bagaimana tidak, seorang investor bisa memperoleh keuntungan tanpa modal apa pun, hanya dengan saham pinjaman. Short selling memang fasilitas yang memungkinkan seorang investor memasang posisi negatif terhadap harga saham suatu perusahaan terbuka. Fasilitas ini bisa digunakan hanya pada kondisi pasar sedang akan turun. Investor yang jeli melihat membaca pasar, terutama ketika harga saham akan turun, dan bisa memanfaatkan fasilitas short selling untuk mendapatkan keuntungan.

0 Responses to “Short Selling”



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Calendar

Juni 2010
S S R K J S M
« Mei   Jul »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930  

%d blogger menyukai ini: